29.6.15

Eh, Lelaki Pun Ada Perasaan!



Hal berkaitan hati dan perasaan selalunya jarang dikaitkan dengan lelaki. Dikatakan hanya wanita sahaja yang layak untuk membicarakan hal-hal berkaitan perasaan. Seperti makhluk asing dari planet ke tujuh belas, lelaki yang bercerita tentang hati dan perasaan selalunya dipertikaian tahap kelelakiannya.


Nah, sekarang biar saya ceritakan sedikit tentang hati dan perasaan lelaki. Jangan buat penghakiman tanpa membaca sehabisnya.

Sebenarnya, lelaki sudi berkongsi dengan wanitanya hanya tentang kegembiraan dan kebahagiaan. Lelaki tidak suka meluahkan kesusahan dan keperitan hidupnya yang terpaksa dia hadapi kerana tidak mahu wanita tersebut terasa dan menyalahi dirinya sendiri. Cukup sekadar kegembiraan dan kebahagiaan dikongsi, keperitan dan kesusahan disimpan di dalam hatinya dan cuba diselesaikan sendiri.

Seorang lelaki suka berprinsip biarlah wanitanya mendapat kebahagiaan, masalah sendiri perlu disimpan sahaja.Lelaki juga suka menyelesaikan masalah pasangannya walaupun dirinya diselubungi seribu satu masalah lain. Walaupun dibebani dengan tanggungjawab, seorang lelaki tidak mahu menarik pasangannya bersama terlibat dalam masalah yang dihadapi.

Selainnya, hati lelaki  tidak akan tenang apabila pasanganya terasa, sedih atau marah. Lelaki yang sangat mencintai pasanganya tidak mahu sesekali pasanganya berada dalam masalah. Walaupun dibebani dengan seribu masalah besar lain tetapi masalah pasangannya yang akan menjadi paling utama bagi dirinya untuk diselesaikan. 

Bukan semua hati lelaki sangat busuk. Bukan semua lelaki seperti begitu. Jika kita menghukum kesemuanya maka kita sebenarnya telah banyak terpengaruh dengan penipuan dunia. Memang benar lelaki dan perempuan berbeza tetapi perbezaannya bukanlah seperti yang kita fikirkan selama ini. 

Nah, jelas bukan? Lelaki juga ada perasaan. Bukan semua macam Ali Setan…!

17.5.15

Cerpen "Kotak Kosong"

KOTAK KOSONG
Oleh : Muzaffar bin Tawang

Dia memandang kotak itu dengan perasaan kosong. Tiada apa-apa rasa di hatinya. Betul-betul kosong. Secara fizikalnya kotak itu sama sahaja seperti kotak-kotak lain yang bersepahan di stor pejabatnya itu. Cuma sedikit berbeza kerana kotak itu dibalut rapi dengan kertas pembalut hadiah berwarna ungu. Namun, entah mengapa kotak itu seakan-akan menganggu fikirannya hari ini. Dari pukul sembilan pagi tadi, dia tidak berbuat apa-apa selain daripada merenung kotak itu. Kotak itu ternyata benar-benar mengambil sebahagian daripada masa kerjanya. Fikirannya mula menerajang peristiwa semalam.
Anak perempuannya yang masih kecil dan manja sekali memintanya membelikan segulung kertas pembalut hadiah.
“Adik mahu buat apa?”tanya dia
“Nak bungkus hadiahlah,” jawab si kecil.
“Nanti pulang ayah belikan ya dik. Tapi, jangan disepah-sepah,” pesannya kepada si kecil.
Keesokan harinya, belum pukul enam pagi lagi, si kecil sudah mengejutkannya tidur.
“Ayah, adik mahu kertas pembalut hadiah. Ayah sudah beli ke belum?”
Dia yang masih menggeliat; matanya pun belum dibuka sepenuhnya menjawab,” Nanti-nantilah dik.”
Si kecil masih tidak mahu menyerah kalah.
“Sudah masuk subuhlah ayah,”
Mahu tidak mahu, dia terpaksa juga bangun untuk mendapatkan kertas pembalut hadiah yang diminta oleh si kecil.
“Jangan sepah-sepah ya dik,”
Dia menyambung kembali tidurnya setelah mendapatkan kertas pembalut hadiah yang diminta oleh si kecil.
“Arghh…sudah pukul lapan setengah.”
Dia terkocoh-kocoh bersiap untuk ke tempat kerja. Sedang dia tergesa-gesa menyiapkan diri, hatinya menjadi panas apabila melihat longgokan kertas pembalut hadiah di ruang tamu.
“Adik..!
“Adik..!
Si kecil datang dengan wajah manja.
“Tadi sudah ayah pesan jangan sepah-sepahkan kertas pembalut hadiah,” sambil tangannya memulas telinga si kecil.
Si kecil menyeringai menahan kesakitan. Tangannya terangkat-angkat semasa ayah menguatkan pulasan pada telinganya. Si kecil tidak menangis. Langsung tidak menangis.
Si ayah menghidupkan enjin keretanya dan terus melompat pergi ke pejabatnya.
Si kecil berdiri di muka pintu sambil memandang asap kereta ayahnya menjadi semakin nipis . Si kecil melambai-lambai. Si kecil tersenyum.
            Dia memandang kotak itu dalam-dalam. Matanya seakan menyelongkar setiap isi kotak. Di hujung matanya masih terlihat-lihat bagaimana seronoknya si kecil apabila dia pulang dari kerja pada sebelah petangnya.
            “Ayah balik.”
            “Ayah balik.”
Si kecil sudah lupa akan telinganya yang sakit. Matanya menyambut kepulangan ayah dengan penuh senyuman. Si kecil menarik tangan ayah ke ruang tamu. Si kecil duduk di atas paha ayah sambil bernyanyi.
            “Selamat hari jadi.”
            “Selamat hari jadi.”
            “Selamat hari jadi ayah.”
Dia bertepuk tangan sambil mencium dahi si kecil. Si kecil menggeliat lalu turun dari ribaan ayahnya dan berlari ke biliknya.
            “Ayah, adik ada hadiah untuk ayah.”
Hati ayah berbunga. Si kecil menyanyi lagi.
            “Selamat hari jadi.”
            “Selamat hari jadi.”
            “Selamat hari jadi ayah.”
            “Ini hadiah apa dik?”
            “Ayah bukalah, ini hadiah hari jadi ayah,”
Dan dia pun membuka bungkusan hadiah itu. Ternyata di dalamnya kosong. Tiada berisi apa-apa pun.
“Eh, kenapa kosong? Bukankah ayah sudah beritahu, jangan bazirkan kertas,”
“Eh, ada isilah dalam kotak.” balas si kecil.
“Mana ada apa pun?”
“Tak ayah, ada isi tu. Tadi kan, adik masukkan banyak ciuman untuk ayah.”
Dia mengambil kotak itu. Digoncang-goncangnya. Kotak itu sama seperti kotak lain. Cuma kotak itu ada ciuman si kecil. Dia mengambil kotak itu dan meletakkannya di atas meja kerjanya. Sesekali jika berkesempatan, dia membuka kotak itu untuk mengambil ciuman si kecil.
“Kalau sudah habis, nanti ayah beritahu adik ya. Nanti adik hadiahkan lagi ciuman adik untuk ayah. Adik sayang ayah.”
            Kotak kosong yang sesaat sebelumnya dianggap tidak berisi, tidak memiliki nilai apa-apa pun, tiba-tiba terisi, tiba-tiba memiliki nilai yang begitu tinggi.






6.4.15

Mengapa sesebuah istilah bertahan dan pupus?


Sesebuah istilah bertahan apabila masyarakat tetap menggunakannya. Istilah 'syurga' dan 'neraka' yang masing-masing berasal daripada 'swarga' dan 'naraka' di dalam Sanskrit, adalah antara yang masih kekal kita gunakan. Istilah tersebut mula wujud semenjak fasa Bahasa Melayu Kuno yang berlaku ketika Alam Melayu masih lagi di bawah pengaruh Hindu.

Apabila bahasa kita memasuki fasa Bahasa Melayu Klasik yang berlaku setelah Islam menebarkan sayapnya di Nusantara, istilah 'jannah' dan 'jahanam' mula dipopularkan. Namun sehingga sekarang apabila kita berbicara tentang konsep kehidupan sesudah mati, istilah 'neraka' dan 'syurga' yang jauh lebih berusia itu adalah yang paling relevan di hati penutur Bahasa Malaysia.

Jika Bahasa Inggeris mengalami zaman puncaknya ketika era Shakespeare, maka bahasa kita pula meniti zaman emasnya ketika fasa Bahasa Melayu Klasik. Di era inilah munculnya karya-karya sastera Melayu terbaik seperti Sejarah Melayu, Bustanus Salatin dan Hikayat Amir Hamzah. Untuk memahami seni karya tersebut dalam acuannya yang asli adalah agak merumitkan. Ia memiliki struktur ayat yang janggal kepada penutur moden dan dihiasi pula dengan banyak istilah yang sudah tidak kita gunakan lagi.

Apa yang cuba saya sampaikan ialah bahasa sentiasa berevolusi. Lenggok bahasa yang digunakan pada hari ini akan jauh berbeza daripada apa yang bakal digunakan oleh manusia pada tahun 2500. Sebahagian istilahnya pula akan pupus pada tahun tersebut apabila masyarakat beransur-ansur tidak menggunakannya lagi.

Katakanlah istilah 'skodeng' dan 'poyo' pertama kali digunakan ketika fasa Bahasa Melayu Kuno; lalu ditakdirkan bangsa kita memilih untuk terus menuturkannya. Tentu tidak rasional apabila manusia yang hidup beratus-ratus tahun selepas itu untuk mempersoalkan penggunannya.

Maka begitu jugalah dalam konteks kita pada hari ini. Apabila penutur Bahasa Malaysia semakin mempopularkan istilah 'skodeng' dan 'poyo', maka lama-kelamaan istilah itu sendiri akan jadi serasi dengan kita. Bila sudah serasi ia akan dimasukkan ke dalam kamus untuk diberikan definisi yang tepat dan ejaan yang piawai.

Pada 500 tahun yang akan datang, penutur Bahasa Malaysia di waktu itu akan menganggap 'skodeng' dan 'poyo' adalah antara khazanah istilah di dalam bahasa yang mereka tuturkan itu. Silap-silap haribulan pada tahun tersebut, ia juga akan dilabelkan oleh Dewan Bahasa dan Pustaka sebagaisesuai digunakan untuk urusan formal.

Di samping itu, mereka juga akan terlepas pandang kepada suatu hakikat bahawa semasa sekalian istilah itu mula terapung di dalam masyarakat, mereka yang menuturkannya telah sewenang-wenangnya dilabel sebagai pelacur bahasa. Para penuduh ini sebenarnya adalah pejuang bahasa yang sangat tidak realistik kerana mereka lupa bahawa segala istilah wujud melalui 2 cara.

Pertama: Melalui peminjaman daripada bahasa asing. Ketahuilah bahawa masa yang berlalu akan menyebabkan sekalian istilah-istilah baru yang dipinjam itu akan menjadi serasi dan diterima. Jika tidak serasi, masyarakat sendiri akan menolaknya.

Hari ini kita gusar tentang penjajahan Bahasa Inggeris di dalam bahasa kita. Konon-kononnya imperialisme bentuk baru. Namun dalam masa yang sama kita masih selamba badak menggunakan istilah-istilah seperti almari, limau, garpu dan jendela yang terang-terang berasal daripada Bahasa Portugis. Eh mat, kenapa engkau masih menggunakan istilah-istilah tersebut? Bukankah ia sebuah syiar imperialisme Bahasa Portugis kepada bahasa kita yang berlaku sepanjang mereka terconggok di Melaka beratus tahun nan lampau?

Apabila Islam datang ke Tanah Melayu, bukankah para pedagang dan pendakwah berbangsa Arab juga telah melakukan imperialisme ke atas bahasa kita? Bukan sikit-sikit penjajahan yang dilakukan oleh Bahasa Arab ini. Pada hari ini, jarang orang mengkritik seorang ustaz yang menggunakan 'ana' dan 'anta' di dalam ceramahnya. Sebaliknya seorang guru Bahasa Inggeris yang sesekali tersasul dengan 'I' dan 'You' bila bercakap, sering dilihat sebagai orang Melayu yang mahu jadi mat saleh.

Sebagai nota tambahan, anaantaYou dan I ada terdapat di dalam Kamus Dewan. Begitulah adanya.
Kedua pula adalah secara organik: Sepertimana yang dihuraikan sejak awal tadi, ia langsung tidak dipengaruhi oleh unsur-unsur bahasa asing. Bahasa kita perlu lebih diperkayakan lagi dengan istilah-istilah organik.

Penutup

Untuk sesebuah bahasa itu terus berkembang, tidak pupus dan terus dituturkan, maka kita wajib bersifat liberal. Jangan takut untuk bereksperimentasi dengan istilah-istilah organik dan pinjaman. Jika kita terlalu keras dalam proses kemasukan istilah baru, maka silap haribulan bahasa kita akan senasib seperti Latin yang sudah pupus itu. Bahasa yang sudah pupus tidak menerima kemasukan kosa kata yang baru.

Salah satu kekuatan Bahasa Inggeris adalah dari sudut etimologinya. Ia membuat pinjaman bahasa-bahasa asing dengan begitu meluas sekali; termasuklah dari Bahasa Malaysia. Bahkan bila difikirkan, kadang-kala cara bahasa tersebut memperkayakan dirinya adalah agak aneh dan melucukan.


5.4.15

Faham Bahasa

Rukun dalam sebuah dakyah bahasa yang saya  anuti :


1) Eja setiap perkataan dengan betul walau serojak mana pun ia

Sejak mula menulis blog, saya berusaha memastikan setiap perkataan dieja dengan betul. 

Di internet khususnya, antara sebab utama mengapa kita wajib mengeja dengan betul adalah kerana ia memudahkan proses penyampaian dan pemindahan ilmu di kalangan para penutur bahasa yang berbeza.

Jika dibandingkan dengan Babel Fish, saya mendapati Google Translate adalah bidaah terbaik dan terpenting dalam aspek bahasa di era internet ini. Google Translate telah memudahkan proses pemahaman saya terhadap beberapa teks berbahasa Arab, Perancis dan Jepun yang pernah saya selisihi.


Semestinya, terjemahan komputer tidaklah setepat mana. Namun dengan berbekalkan sejemput common senseeducated guess dan logik, kita hampir sahaja boleh memahami keseluruhan isi kandungannya. Lebih-lebih lagi apabila ia melibatkan pertukaran bahasa penting dunia; misalnya daripada Spanish kepada English. Sepanjang pemerhatian saya pula, proses terjemahan itu semakin mantap dari masa ke semasa.


Di samping itu, Google Translate turut memiliki fungsi untuk mencadangkan terjemahan yang lebih baik (perhatikan Suggest a better translation):


Terjemahan kepada artikel Mengapa Dewan Rakyat Unik?


Maka sebagai persediaan, saya menyeru anda agar mengeja setiap perkataan dengan betul. Demi proses penyebaran maklumat dan ilmu merentasi bahasa, bermulalah dari sekarang.

Sila eja tiada, bukan xde. Sila eja saya, bukan sy atau sayer. Sila eja makan, bukan mknMakanapabila diterjemahkan ke dalam Bahasa Inggeris akan menjadi eat; tetapi kalau mkn, mahu diterjemahkan sebagai apa?

Selain ejaan, tanda baca juga harus digunakan dengan betul. Contohnya ayat seperti:
nama saya tawel... saya suka makan karipap.sedap tau! Awak suka tak???
wajib ditulis seperti ini:
Nama saya Tawel. Saya suka makan karipap. Sedap tau! Awak suka tak?
Sepanjang saya berblog, seingat saya sudah ada 2 orang penutur bukan Bahasa Malaysia yang cuba mencerna (iaitu: bukan sekadar melihat) isi kandungan blog ini. Pertama oleh Lost Fish:
... Back to point. I think I've finally found a blog worth reading that I'm really interested in following, and even more surprised (at myself) that it's in Malay! Apparently my grasp of Malay isn't that terrible. I could not only see the quality of writing and the command of the language (in the written form in the least) in your posts but I could understand what was written and I would like to believe that I could follow some of the train of thought or at least grasp some of what was trying to be communicated. And without much difficulty! ...
What language is this, I am trying to translate.

Pengajarannya, setiap tulisan yang kita hasilkan berkemungkinan besar boleh diambil manfaatnya oleh orang yang tidak sebahasa dengan kita. Justeru, bantu mereka dengan mengeja setiap kalimah dengan betul.

Khalas!

Gunakan istilah-istilah baru bersifat organik di dalam penulisan tidak formal

Menulis blog telah memberikan saya ruang untuk melakukan eksperimentasi bahasa. Ruang ini tidak mungkin saya gapai jika saya menulis di akhbar atau majalah yang sudah tentu terikat dengan gaya penulisan formal.

Seraya itu tiadalah saya malu tersipu-sipu untuk mengembleng istilah-istilah baru dan popular seperti poyoskodengmasyukcikaikantoiusha dan sebagainya di blog ini. Istilah sengal yang lazimnya dikaitkan dengan masalah otot pula, baru-baru ini saya gunakannya sebagai satu kata sifat[1]. Tujuan saya menggunakan istilah-istilah tersebut adalah kerana sifat kelahirannya yangorganik.

Untuk memahami apakah erti 'organik' ini, lebih mudah untuk kita melihat maksud 'makanan organik'. Makanan organik adalah makanan yang dihasilkan secara fitrah; ia tidak memerlukan agen luaran yang tidak asli. Maka 'ayam organik' bermaksud ayam yang dibesarkan tanpa pengaruh hormon tambahan. 'Sayuran organik' pula tumbuh tanpa perlu diberi baja sintetik dan disembur dengan pestisid.

Dalam konteks 'istilah organik', maksudnya ia hadir dalam kelompok masyarakat, tanpa perlu untuk kita meminjam istilah-istilah asing. Acapkali kita sendiri pun tidak pasti dari mana ia datang, bagaimana ia wujud dan mengapa semakin ramai orang memilih untuk menggunakannya.

Apa yang sedang saya utarakan ini sebenarnya adalah berkaitan dengan etimologi. Tanpa perlu untuk kita memahami panjang lebar apakah itu etimologi, maka cukuplah dengan saya mendefinisikannya sebagai satu cabang ilmu tentang asal-usul perkataan dalam sesebuah bahasa.

Dengan memahami etimologi, kita akan lebih menghargai kewujudan istilah-istilah baru dalam bahasa kita; sama ada ia bersifat organik atau pun dipinjam daripada bahasa lain. Para mujahid dan mujahidah bahasa yang sinikal terhadap penggunaan istilah poyoskodengmasyukcikai,kantoiusha dan sebagainya dalam pertuturan seharian, sebenarnya telah bersifat sangat tidak realistik. Hujah tipikal mereka: Istilah-istilah tersebut tiada dalam Kamus Dewan.

Benar ia tiada di dalam Kamus Dewan. Namun sejak bila pula kamus menentukan istilah apa yang hendak manusia gunakan di dalam bahasa sesebuah bangsa? Kamus itu sifatnya sekadar untuk mengumpulkan istilah-istilah yang bergentayangan di dalam masyarakat. Maksudnya, mesti ada istilah dahulu sebelum terbitnya kamus.

Selain itu, kamus turut berperanan untuk menyelaraskan ejaan piawai bagi sesebuah istilah [2]. Contohnya jika 'skodeng' akan dimuatkan ke dalam Kamus Dewan edisi berikutnya, maka bagaimana mahu mengejanya? Skodengsekodeng atau skoding?

Kamus wujud apabila sistem tulisan wujud. Sistem tulisan pula adalah antara ciri sebuah masyarakat bertamadun. Oleh sebab itu kesemua tamadun-tamadun awal dunia mempunyai sistem tulisannya yang tersendiri: Tamadun Mesir dengan sistem tulisan heiroglif, Tamadun Lembah Indus dengan skrip Indus dan Tamadun Sumeria dengan cuneiform.

Dengan kata lain, sebelum manusia membentuk tamadun, mereka tiada sistem tulisan, tiada kamus dan tiada badan-badan bahasa untuk memantau istilah yang digunakan oleh masyarakat. Lalu sebelum terbentuknya itu semua, siapakah yang menentukan hidup mati sekalian perbendaharaan kata di dalam bahasa tersebut?

Jawapannya tidak lain tidak bukan; iaitu masyarakat itu sendiri. Mereka lah yang menentukan istilah-istilah yang sifatnya datang dan pergi itu. Proses primitif ini masih berlaku pada dunia moden hari ini dan akan terus berlaku sehinggalah ke hari kiamat.