9.5.10

Aku dan Taiping

Pohon hujan tropika yang berusia lebih daripada 100 tahun bagaikan memayungi jalan sekitar tasik yang damai. Aku tidak pernah jemu ke sini. Aku rindu akan pohon yang rendang itu yang sejak dulu membiarkan dahannya dengan daun hijau itu menunduk ke arah tasik seolah-olah tidak jemu-jemu berbicara tentang soal manusia, tentang soal dunia. Bunga teratai yang terapung-apung mengingatkan aku kepada puisi Teratai oleh Siti Zaleha M. Hashim. Katanya ...

   "...biar tidak pernah jejak ke bumi                                                
  menyendiri di tasik begini                  
namun padamu ikan-ikan berteduh..." 

             
mycaklempong : Entah bila lagi akan kujejaki Taiping?

2 ulasan:

Loyar Lawa berkata...

muahhahaahahaa..mai la taiping leh jogging pagi2...

mycaklempong berkata...

Taiping memang TERBAIK. destinasi selepas persaraan nanti.