12.7.10

Catatan di Teluk Intan (3)

Ada apa di Hutan Melintang? Soalan yang berlegar-legar di otak akhirnya terlerai. Jawapannya ialah tiada apa yang menarik. Pengalaman melepak di kedai Basha di jalan menuju ke Sabak Bernam adalah satu pengalaman kembara yang sepi. Deruman kenderaan lalu-lintas tidak berupaya memecah kesunyian dalam diri. Berada di kejauhan dari pandangan orang tersayang membuatkan kita menjadi manusia yang bernostalgia. Terasa kasih sayang makin memuncak. Teringatkan anak isteri mampu membuatkan sang suami seperti aku tewas dengan perasaan sendiri. Keriuhan kawan-kawan serumah hanyalah ibarat hujan di tengahari...munculnya sebentar cuma meninggalkan bahang yang memijar. Aduh jiwa, bila lagi harus aku mampu tenang?


Tiada ulasan: