9.3.11

Amaran Sang Penguasa dan Juak-juaknya

Saya sebelum ini pernah diingatkan oleh Sang Penguasa supaya berhati-hati dalam menulis mahupun bercakap. Ruang yang diberikan oleh dunia siber samada di ruang Facebook mahupun di blog ini selalu membangkitkan nafsu saya untuk menulis. Kecanduan saya untuk menulis itu bukanlah didorong oleh desakan nafsu semata. Saya tidaklah sebagus mana. Bahasa saya agak tawar.

Ada sesuatu yang perlu ditulis. Mulut mungkin terkunci. Sang Penguasa dan juak-juaknya selalu menekuni perkataan demi perkataan yang dituliskan oleh saya. Mungkin bimbang ada aksi sumbang mereka terlepas di ruangan ini. Untuk mereka, usah khuatir. Saya tidak akan menyentuh kamu. Usah bimbang. Saya masih lagi waras. Saya tidak akan menelanjangi kamu. Bukan itu tujuan saya mengadakan blog ini. Pertentangan kita hanyalah pertentangan pendapat. Andai kita tertewas, terima seadanya. Senang saja bukan. Buatlah kerja kamu. Saya ada kerja saya sendiri...

Begini agaknya reaksi saya.

Tiada ulasan: