8.7.11

Politik Dalca

Dalam zaman pasca modenisme, aliran anarki sering menjadi pilihan bertindak generasi muda.  Budaya Barat diangkat menjadi alat perjuangan mereka dengan mengenepikan budaya Islam dan Melayu. Menunjuk perasaan atau demontrasi bukanlah sesuatu yang janggal, cuma apabila para demonstran menganggu gugat ketenteraman orang awam serta menggugah peraturan, ia sudah menjadi tidak demokratik lagi. Sudah pasti pihak yang menganjur ada maksud yang tersirat.


Menjadi perkara besar apabila berbagai fahaman seperti sosialis komunis bercampur aduk dengan kelompok kera sumbang ekstremis sehingga makna demokrasi sudah menyimpang jauh. Kelompok massa terheret demi kepentingan seorang dua pemimpin dalca yang mempunya agenda peribadi. Sebenarnya kalau  difikir secara mendalam, saluran untuk berdialog dan bermuzakarah amat terbuka di Malaysia. Peristiwa yang berlaku sebelum ini akibat demokrasi nafsu nafsi mengakibatkan asas bernegara runtuh. 



Merujuk kepada perkembangan semasa di negara seminggu dua ini, hawanya memijar. Kepentingan cita-cita politik kelompok didahulukan mengenepikan kepentingan negara. Isu yang ditampilkan sudah menjadi lain. Persoalan siapa yang benar atau salah sudah ditenggelami dengan isu siapa menang dan siapa kalah. Bahasa demokrasi tidak lagi dihiraukan tetapi demontrasi jalanan dijadikan wadah perjuangan . Kelompok-kelompok ini suka menidakkan suara-suara orang yang tidak disukainya lalu lahirlah pelbagai label yang negatif penuh dengan waham dan kesumat. Kalau ini berterusan saya percaya demokrasi akan mati dan musyawarah menjadi bisu.

Tiada ulasan: