28.10.11

Orang Utan Punggungnya Merah

Sepetang bersama keluarga di taman tasik adalah suatu pengalaman yang cukup indah. Dengan udara tasik yang nyaman, persekitaran menjadi begitu indah. Saya ingin berkisah tentang pengalaman bersama keluarga di taman tasik. Sudah tentu bukan pengalaman biasa. Ada sesutau yang ingin saya khabarkan. Begini ceritanya...

Sempena cuti perayaan Deepavali, saya mengambil peluang untuk membawa anak-anak bersiar-siar di Taman Tasik Darul Aman, sebuah tempat tumpuan ramai di Jitra. Taman tasik ini sesungguhnya tempat yang paling sesuai untuk melepaskan tekanan dan penat lelah setelah seharian bekerja. Pemandangannya cukup indah. Di tengah tasik ada anak-anak muda mengayuh speda air. Di pinggir tasik anak-anak memberi ikan makan. Ada yang berjoging. Ada yang mendukung anak kecil. Suasananya sungguh meriah.

Saya bersama empat orang anak berjalan beriringan sambil si kecil mengayuh basikalnya. Abangnya terkehadapan. Sedang kami berbual-bual, tiba-tiba anak sulung saya datang dengan muka terkejut.

"Abang nampak orang ...."

"Orang apa? Orang utan?"




Orang utan.

Ada orang utan rupanya. Si jantan di haribaan si betina. Jantan mengekek-ngekek. Betina mulutnya ternganga. Tangan si jantan merawang ke atas ke bawah.

Anak orang utan mana agaknya yang terlepas? Siapa bapaknya? Siapa induknya? Kesihan.

Saya menuju ke arah orang utan.

Orang utan sedar. Segera mereka menjarakkan diri. Betina membetul-betulkan tudung sajinya. Jantan tersipu-sipu. Mungkin punggungnya merah menyala. Hidungnya bergerak-gerak menghidu-hidu bau betina. 

"Buat apa sini?"

"Takde bang. Saja duduk-duduk".

"Kalau duduk-duduk tak apalah. Jangan tidur sudah".


Betina menjeling saya. 

Saya menyanyi..."jangan pegang-pegang, duduk renggang-renggang".

Jelingan betina semakin tajam.

Suara nyanyian saya semakin galak. Saya berhenti menyanyi apabila isteri mencubit lengan saya.

Orang utan tempatnya di dalam zoo bukannya di tempat awam!

Orang atau orang utan?

3 ulasan:

simanis berkata...

haiyohhhhhhhhhh...
dasaton ini orang utam...

pencinta ilmu berkata...

Mmg layak digelar orang utan. Org utan pun xbermesra di taman. Huhuhu...

Bung Muzaffar berkata...

orang utan duduk di hutan....ini orang menjadi orang utan.