15.7.12

Silakan Untuk Berbuat Maksiat

Apakah yang selalu kita kaitkan dengan  perkataan maksiat ? Kebiasannya  perkataan maksiat digunakan untuk perbuatan berdua-duan antara lelaki dan perempuan tanpa teman. Sebab itulah diwujudkan jawatan pencegah maksiat.

Pegawai pencegah maksiat sedang menjalankan tugas


Sebenarnya  maksiat bermaksud penderhakaan. Mengikut kamus , derhaka itu bermaksud tidak taat, menentang dan melawan. Jadi, 
apa sahaja perbuatan yang menentang, melawan atau berbau tidak taat pada Allah; maka itu adalah maksiat.

Diringkaskan..m
aksiat adalah penderhakaan atau perbuatan tidak taat, melawan dan menentang. Derhaka pada siapa? Tidak taat pada siapa? Melawan dan menentang siapa? Pastilah Allah, Tuhan Sekalian Alam. 

Kita boleh berbuat maksiat seandainya kita mampu memenuhi lima syarat seperti di dalam kisah di bawah. Begini ceritanya...
 
Suatu hari ada seorang lelaki yang menemui Ibrahim bin Adham. Dia berkata, "Wahai Aba Ishak! Selama ini aku gemar bermaksiat. Tolong berikan aku nasihat." 
Setelah mendengar perkataan tersebut Ibrahim berkata, "Jika kamu mahu menerima lima syarat dan mampu melaksanakannya, maka boleh kamu melakukan maksiat." Lelaki itu dengan tidak sabar-sabar bertanya.
"Apakah syarat-syarat itu, wahai Aba Ishak?"
Ibrahim bin Adham berkata, 

"Syarat pertama, jika kamu bermaksiat kepada Allah, jangan memakan rezekinya."
Mendengar itu dia mengenyitkan kening seraya berkata, "Dari mana aku mahu makan?
"Bukankah semua yang ada di bumi ini rezeki Allah?
"Ya!" tegas Ibrahim bin Adham.
"Kalau kamu sudah memahaminya, masih mampukah memakan rezekinya, sedangkan kamu selalu berkeinginan melanggar larangan-Nya?"

Yang kedua," kata Ibrahim, "kalau mahu bermaksiat, jangan tinggal di bumi-Nya!
Syarat ini membuat lelaki itu terkejut setengah mati. Ibrahim kembali berkata kepadanya, "Wahai Abdullah, fikirkanlah, apakah kamu layak memakan rezeki-Nya dan tinggal di bumi-Nya, sedangkan kamu melanggar segala larangan-Nya?"
"Ya! Anda benar." kata lelaki itu. 

Dia kemudian menanyakan syarat yang ketiga. 
Ibrahim menjawab, "Kalau kamu masih mahu bermaksiat, carilah tempat tersembunyi yang tidak dapat terlihat oleh-Nya!"
Lelaki itu kembali terperanjat dan berkata, "Wahai Ibrahim, ini nasihat macam mana? Mana mungkin Allah tidak melihat kita?"
"Ya, kalau memang yakin demikian, apakah kamu masih berkeinginan melakukan maksiat?" kata Ibrahim.

Lelaki itu mengangguk dan meminta syarat yang keempat. 
Ibrahim melanjutkan, "Kalau malaikat maut datang hendak mencabut rohmu, katakanlah kepadanya, 'Ketepikan kematianku dulu. Aku masih mahu bertaubat dan melakukan amal soleh'."
Kemudian lelaki itu menggelengkan kepala dan segera tersedar, "Wahai Ibrahim , mana mungkin malaikat maut akan memenuhi permintaanku?"
"Wahai Abdullah, kalau kamu sudah meyakini bahawa kamu tidak boleh menunda dan mengundurkan datangnya kematianmu, lalu bagaimana engkau boleh lari dari kemurkaan Allah?"

"Baiklah, apa syarat yang kelima?" Ibrahim pun menjawab, "Wahai Abdullah kalau malaikat Zabaniyah datang hendak mengiringmu ke api neraka di hari kiamat nanti, jangan engkau ikut bersamanya."

Perkataan tersebut membuat lelaki itu insaf. Dia berkata, "Wahai Aba Ishak, sudah pasti malaikat itu tidak membiarkan aku menolak kehendaknya." 
Dia tidak tahan lagi mendengar perkataan Ibrahim. Air matanya bercucuran. "Mulai saat ini aku bertaubat kepada Allah." katanya sambil terisak-isak


Telah terungkai segala syarat-syaratnya. Jadi, mampukah anda penuhi syarat-syarat di atas? Bukankah berbuat kebaikan itu lebih mudah.
Sumber cerita : Sini

3 ulasan:

eelobor berkata...

terima kasih atas perkongsian ini....

Shahirah Zainol berkata...

Alhamdulillah. Terima kasih atas peringatan ^^

pencinta ilmu berkata...

Pelajar sek n remaja zmn kini sudah tdk segan silu utk berbuat maksiat. minta dijauhkn dr kalangan keluarga kita. Peringatan utk diri sendiri jg agr apa yg kita lakukan tdk dipandang maksiat.