29.3.14

Nafsu Membuak-buak

Setelah terhenti hampir setahun, saya kembali menulis di sini. Tiadanya tulisan-tulisan terbaharu sebelum ini bukannya disebabkan saya kesuntukan masa ataupun sebab-sebab lain. Sejujurnya saya mengakui bahawa saya sudah bosan untuk menulis di blog ini.

Entah bagaimana, hari ini saya memperoleh semula keinginan untuk menulis. Walaupun nafsu untuk menulis membuak-buak cukuplah saya kongsikan di sini sedikit sahaja sebuah sajak saya.


Ingatan Kepada Loceng

Kepada loceng yang selalu berdenting di hujung pintu
ingatkan aku akan rapuhnya tawa yang membungkus getir tepat di permukaan
tentang manisnya rindu, yang terus bergemuruh di sebalik kepala, menjalar ke dada.

Biaskan kenangan saat larut dalam keasyikan.

Kepada loceng yang setia bergemerincing saat kukatup pintu
ingatkan aku untuk mengerti akan betapa bodohnya kita dipermainkan jarak dan waktu

Denting pertama
denting kedua
denting keseribu
denting kesejuta

Aku masih seperti anak-anak yang terperangkap di balik gebar waktu !


Muzaffar Tawang
Jitra
2013

Tiada ulasan: